Musing

I just finished reading this e-book, 'The Subtle Art of Not Giving a Fuck" by Mark Ronson. Though the title of the book may seem abusive, it represent my mind as it clearly and precisely explains everything I've felt. The way I think and envisage about something was changed. Because of this book.

I knew the right way to not give a fuck or in the simpler word, idgaf. What thing you should give and what you shouldn't give, it has been described in the book.
Image result for tumblr photography 

Perhaps if you wanna know how I think, then you have to read this book. No, I am not persuade you to think the way I think, but if you ask me what books that I recommend you to read, then this one. Besides the Teme Abdullah's book, this one is highly recommended by me.

Let's see if you have the same judgment and introspection as me or not.
This entry was posted in

Sentimental

My oldest sister will getting married soon.

Genuinely, I don't know whether I have to feel content -because my sister already met someone that she will spend her entire life- or dismal -because I will lose someone who is indeed valuable in my life.

This sister, gap between us is 8 years. Thus, when I about to learn A B C, she already knew the existence of integers. When I just knew that sublimation is a process from gas to solid, she already knew about the chemistry is divided by two- organic & inorganic compound. When I realized that we can add x to y, she already knew everything about what I just knew. The gap between us spread us apart yet we still have each other's back. What I meant is, when I still young -do not have problems to share- she cared me like a little child and I back then demanded almost everything.(Probably a common behavior of child) She bought me this and that, pinky & girly barbie stuffs. She granted my inane wish- decorating our room or perhaps making western or korean foods.

When I get older, exactly can comprehend someone and be a good listener, I started share anything with her- our cherished, aspiration, notion, struggle, conflict or in one word, life. We love chattering about our life as we also can grab the opportunity to get to know each other. After the exam, I get to stay with her for a few months at home since both of us waiting for our result. Me- spm's result while her-work result. We took the chance by having a great long night conversation & she told me everything, from her first crush until her sickness of pursuing her ambition. That moment, I feel like it was the first day I know who truly she was. Ya, our gap being a shield to our closeness but I am grateful despite that I still have time to feel this blissful.

 

She taught me almost everything with her own style. I'm not really sure and don't like to concede that she's so fascinating. She has positive vibes around her and that what made me adore her. She can drive you batty with her pontianak laugh. I also hate to say this but she almost good at everything. This made me thinking that the first child can be anything she/he wants to. My sister can bake even sometimes the cake taste like cookies. She also can draw, decorate and can cogently making decision. How impressing.

She's a dentist. My parents' glory. Whenever I tell people about her job, people will get impressed. (perhaps) "Doktor....." She also got scholarship for her studies. Her result was beyond my imagination, 11A's in spm. 9A's in pmr. 5A's in upsr. In other words, straight A for all examinations she sat. Her brain, I don't know how it functions since mine ya.

In just a few days, she will get married. Last night probably be the last night we had conversation about life- her afterlife- I mean her new life. She told me her feelings and what if what if.

The person that we want his/her stay by our side along our life will leave, someday. Made me thinking and feel like we have to make a good memories with that person. Even they will forget the other day, It's okay. Life once. Whatever situation happened once in our lifetime. Cherish every moment. And me also will embrace everything even the petty one I treasured with the people around me who bring me into different perception about life. Because the next day, it wouldn't be the same, or am I overly sentimental?
This entry was posted in

Paramount

Everyone has their own hardships that they have to surmount. Yet my friends. If you look at them, you won't see anything. But, if you look deeply in their eyes, you can see almost everything.

This group of friends that I have, not from an affluent family. Money is a huge problem. They truly struggle to find that piece of shit. Despite the struggle they had to go through, they still laugh and cheer everyone around them. How fascinating.

Related image

Let me introduce some of my friends' financial predicament.

This friend- Her mom suffered from a cancer long time ago. At 12, she has lost the most valuable person in her life. Her dad is a self-employed and was married another woman to complete his life after losing the loved ones. She has no problems with her stepmother but feel like a little bit awkward. We had spent almost entire time together at that school and I never see her parents visit her. Only her uncle/aunty. When she desperately want something, I know she will starved herself.

This friend- She is the oldest. Her mom was suffering from an ailment- idk what kind of ailment is it- and was commuting from home to the hospital for the treatment. She has to work by herself to find some money for her university's necessities and her own longing.

This friend- Her parents divorced and her father nowhere to be found. She has to work by herself to pursue her study. A distinguished student with her straight A's SPM, 4 flat every semester. Almost good at everything. She was attempting to get the scholarship back then. Practically almost all scholarship's interview she has went and none of them were her sustenance. But then, the last one. She made it. With the scholarship she got, I know she saving strenuously. Forgetting what her stomach saying.

Pain is extricable thread in the fabric of life and to tear it out is not impossible, but destructive. Many people saying that, money cannot bring contentment or satisfaction meanwhile for some people-money not only bring enjoyment but also can solve almost everything. Every single second in our lives need this piece of paper. To light on- to switch on the fan- wearing a shirt. We can possess all of these by money.

So, how come people can say this [   $   ] are not so paramount in one's lives?
This entry was posted in

Kesudian

Assalamualaikum and greetings to all.

Malam tadi usai silat, hujan turun begitu lebat seakan-akan baru pertama kali hujan. Aku mengambil keputusan untuk turut redah bersama yang lain memandangkan malam sudah menjangkau pukul 12 pagi.

Sedang aku berjalan, aku terdengar sayup suara seorang lelaki memanggil aku.

"Ainil!"

Aku hanya pandang sekilas untuk melihat siapakah gerangan itu lalu mengangkat tangan tanda membalas teguran itu. Kerana aku seorang yang amat tahap babun awkward bila ada yang menegur. Mungkin dia merasakan aku sombong atau seangkatan dengannya, tapi tidak mengapalah. Tak kenal maka tak cinta. Ceh,

Mengenangkan aku seorang yang agak membosankan tetapi masih ada yang sudi berkawan, aku berterima kasih tidak terhingga kerana kalian aku masih rasa diperlukan.

Khususnya buat mereka yang datang lawat tadi, terima kasih. Tak tergambar betapa terharunya kerana ada yang sudi menjenguk diri ini yang tersesat di sini. Terima kasih juga kerana ajak aku untuk pusing pusing di sekitar mall yang tidak pernah ku jejaki walau sudah sebulan aku duduk di sini. Terima kasih juga kerana bertanya khabar, cerita dan keadaan aku di sini dan mendengar bebelan yang kalian tidak pernah dengar sebelum ini. Terima kasih kerana datang dari jauh ke Cyberjaya untuk memastikan aku tidak kebuluran dan cukup makan walau ia berbaur sindiran.

Maaf tak dapat spend time lama dengan kalian kerana masa tidaklah mengizinkan. Maaf juga kerana telah rosakkan schedule kalian (tulah siapa suruh tak bagitau awal awal nak datang ingat surprise ke).

Apapun, selamat sambung degree and for Naqib, selamat ke Jordan!

Hostel di MMU & KMPh

Assalamualaikum and greetings to all.

Dapat sebuah bilik yang selesa dan 'girly' di tempat belajar adalah suatu perkara yang amat aku impikan. Aku rasa aku begitu banyak menghabiskan masa dengan youtube tengok "Room Tour" "How to decorate your room" "Pink room tour" "Room DIY" membuatkan aku sangat sangat sangat mahukan sebuah bilik yang aku dapat duduk dalam keadaan yang sangat sangat selesa tanpa gangguan sebarang makhluk.

Masa aku pindah sekolah dulu, aku tertanya jugak bagaimanakah keadaan asrama di sekolah baru aku. FYI, asrama sekolah aku dulu sangat allahu but banyak gila kenangan di situ & sangat enjoy. But then bila aku masuk asrama ahmad, I kinda shock sebab enviromentnya yang selesa dan bersih. Dewan makan besar dan penuh dengan hiasan. Ada meja study sendiri. It's totally different with my old school. But still, ihsan's hostel is daboom.

Aku agak excited untuk mengeksperimenkan segala apa yang aku belajar dalam youtube tu. Aku tampal tu, tampal ni, beli barang-barang warna pink dekat Daiso since Daiso baru bukak time tu and kat DIY (excited gila babun) and even my space jadi tempat diorang untuk selfie and take photos (obviously tempat aku lagi bersih & kemas dari diorang kan?)

Bila aku masuk matrik, sekali lagi aku teruja tahap babun sebab bukan sahaja aku dapat meja study sendiri but ada space sendiri. Upgrade sikit ok!!



Kau boleh hiraukan baju kotor dalam baldi yang tak basuh lagi. Seluar bersidai, baju bersidai. Ok ampaian sangat jauh okay & selalu hujan.

Memang acah gila nak susun barang pinkish girlish cemtu dekat bilik. Lagi-lagi time tu ada cerita Weigh-lifting Fairy Kim Bok Joo, dia punya hostel room sangat cute and macam best gila.

Ni serba sedikit tentang bilik di KMPh.

1. Penghuni 4 orang. Basically, kau akan dapat sorang non-muslim dalam bilik tu. Kalau nasib baik cam aku, dapat 2. Kalau nasib baik lagi kau tak dapat langsung. Ni cam kiranya nak elakkan sebarang racism la gitu.
2. Setiap aras ada washing machine. But kalau kau nasib tak baik, washing machine aras kau punya rosak.
3. Ampaian ada setiap aras. Make sure kau guna hanger. Ingat kau sorang nak jemur baju? Tapi aku tak jemur kat ampaian aras sebab lambat kering.
4. Setiap blok tu akan adalah kelebihan masing masing. Macam ada blok yang ada gym, bilik tv. Entahlah aku tak ingat sangat sebab aku tak habis explore pun KMPh ni.
5. Selesa la kalau kau dapat roommate yang pembersih semua.
6. Biliknya kadang kadang sejuk tahap kau duduk di benua antartika tetapi kadang kadang panas tahap saudi arabia.

Then now, aku sambung belajar dekat MMU ini. So, aku dari rumah berdoa jangan lah aku dapat tingkat atas mati aku nak naik tiap tiap hari boleh patah tulang kaki. But, nasib tak menyebelahi aku & aku dapat tingkat 3. Sedih bukan?




Ini adalah pemandangan sebelum masuk bilik aku. Of course lah bakul pink tu aku punya & juga selipar hello kitty tu amboi tak menahan.

 
Tadaa! Bila kau masuk bilik aku, ni benda first yang kau akan tengok. Excited gila ok sebab langsir bilik ni warna pink! OMG! So bilik ni ada 1 katil double deck & 1 katil single deck. Kiranya, boleh memuatkan 3 orang. But, untuk bilik aku, aku cuma berdua je. So, meja sebelah tu takde orang guna & kitorang buat as iron-board. Kreatif kan? 


Yang atas tu ada cadar pink space roommate aku, and cadar coklat ni space aku. Aku nak beli cadar pink but one day okay kita guna apa yang ada dulu. So, tak sempat lagi nak hias hias bagai sebab tak bawa banyak barang. 




Ini sahajalah pengenalan untuk bilik aku di MMU. Maaflah kerana aku bukanlah seorang decorator yang mampu membuatkan bilik aku gah dan tak puas mata memandang.


Ni view dari bilik aku. Bawah tu court so biasanya maghrib sampai malam adalah pakwe-pakwe main bawah tu. Aku tak tengok, aku kan jaga pandangan. Intai sikit sikit je. 


So apa kelebihan di hostel ini ialah:

1. Muslim & non Muslim asing. So, tak jadi masalah lah bab aurat ke apa ke.
2. Fee dalam RM 250 -350 gitu tak silap aku untuk sebulan. 
3. Hostel sini dekat dengan kelas & kau tak perlu transport pun untuk ke kelas. Tinggal kau rajin atau malas je.
4. Ada dua jenis bilik tak silap aku. Ada yang bilik share untuk 2 orang & 3 orang. Kalau kau nak berdua tu mahal lah sikit. Tapi, kalau kau beruntung macam aku, bilik bertiga ni duduk berdua je.
5. Internet laju nokharom. (bila ada line) Kau boleh streaming kdrama ke anime ke sepanjang masa unlimited. Fee takde & kau boleh guna sewenang-wenangnya mengikut hawa nafsu kau. 
6. Facilities semua baru and kalau lama pun nampak baru gak hahaha.
7. Keluar masuk takde had. Kau nak keluar berjimba pukul 1 pagi, masuk subuh pun takde hal.
8. Ada laundry setiap blok, kedai potostat and mesin gedegang (in case kau lapar tengah malam. Aku haritu haus tahap &#%$ sebab aku terbangun pukul 2 pagi, then aku turun ke bawah beli air soya. Survival tak aku?) 
9. Toilet selesa. Takde masalah berebut toilet di pagi hari sebab kelas tak menentu.
10. Kalau jenis macam aku yang tak suka bergaul ni, eloklah duduk dalam. Weekend sunyi sepi je.
11. Dekat dengan surau MMU.

Setiap kelebihan pasti ada kekurangan kan? So, ni antara kekurangan yang aku detect dekat hostel ni.

1. Kipas siling yang kecik je untuk satu bilik. So, make sure kau bawa table fan kalau tak pergh sauna boleh hangus rentung. Kalau yang tak pernah pergi cyberjaya ni, kat sini memang panas tahap apa aku tak taulah. Jarang jugak hujan. Kalau kau rasa angin sejuk sepoi sepoi bahasa tu memang nikmat. 
2. Laundry kat tingkat bawah sekali, tapi banyak. Cuma kau perlu gagah turun & naik bawa baju kau tu.

Tu je kot, kalau ada lagi aku update.

Kalau kau nak duduk luar, setahu aku kat sini ada Cyberia. Ramai jugak budak MMU duduk situ. Cuma perlukan transport then dari segi bayaran aku tak sure macam mana. Kalau rasa duit berlebih and nak rasa life student yang betul punya, duduklah luar. Bolehlah acah acah berdikari. Tapi kos sara hidup tinggilah berbanding duduk dalam.  

Tu je setakat ni tentang hostel yang aku pernah duduk. Hostel sekolah aku tu, aku rasa dah upgrade lah kot. Biasanya kita keluar ni barulah tiba tiba wujud benda ni benda tu bagai semua. 

Dulu aku gagal

Assalamualaikum and greetings to all.

"SEMAKAN UPU AKAN BERMULA 3 OGOS PADA PUKUL 12 TGH HARI. ANDA BOLEH...."

Jantung aku berdebar. Aku tidak pasti debaran itu kerana malamnya aku perlu bersilat atau kerana mesej yang baru ku terima. Walau aku sudahpun melanjutkan pengajian, aku masih tertanya-tanya gerangan manakah yang sanggup menerima aku. Sewaktu aku merupakan lepasan SPM, (boleh rujuk post aku yang dulu) aku tidak menerima mana-mana tawaran dari mana-mana universiti pilihan aku dan IPG juga tidak menerima aku. Aku mengakui aku bagaikan hilang keyakinan tahap ****. Hanya tuhan yang tahu perasaan aku sewaktu itu. Melihatkan ibu bapa aku yang agak kecewa kerana aku gagal ditempatkan di mana-mana melainkan matrik, hati aku amat retak. Tapi, aku yakin dengan ketentuan yang telah Dia tetapkan untuk aku, matrik.

Matrik merupakan salah satu jalan untuk meluluskan diri ke universiti. Selepas tamatnya PSPM 1, pelajar matrik berlumba-lumba membeli no. pin BSN dan memilih universiti pilihan mereka berdasarkan keputusan peperiksaan, minat, kedudukan universiti dan sebagainya. Tidak terlepas juga aku, aku turut membuat research tentang kos-kos yang ditawarkan di setiap universiti. Dan, aku mula mengisinya. Sememangnya, pergolakan hati membuatkan aku sentiasa mengubah pilihan aku hingga suatu saat, "Inilah pilihan aku. Aku tidak akan ubahnya." Sebenarnya, waktu tu adalah sehari sebelum tutupnya laman web itu. Jadi, sama jelah.


Memilih jurusan komputer didecidekan oleh aku sewaktu aku di matrik. Walaupun jurusan ini tidak disupport seratus peratus oleh keluarga aku, kerana tiada siapa yang pernah menceburinya, aku tetap dengan pendirian aku. Oleh itu, dari pilihan 1 sehinggalah pilihan 9 merupakan dalam bidang komputer. Ini merupakan minat dari dulu dan minat ini aku baru tahu ada dalam universiti. Noob kan?

Sejujurnya, aku bukanlah seorang yang mempunyai target dalam kehidupan aku. Aku mengamalkan prinsip, "Kalau dapat alhamdulillah, kalau tak takpelah nak buat gane." Masa aku lepasan UPSR, aku tidak dapat tawaran ke mana mana SBP dan MRSM tidak seperti abang dan kakak aku. Juga selepas PMR, aku tidak dapat tawaran ke SBP dan MRSM. Cumanya, aku dapat tawaran ke sebuah SBP di pekan tetapi aku menolaknya atas faktor di SBP itu tiada Bahasa Arab. Apapun, aku bersyukur kerana disebabkan aku tidaklah mempunyai target dalam kehidupan seperti "Aku mesti masuk sini!" "Aku kena masuk uni ni!", aku mampu bersyukur dengan apa yang Dia telah tentukan untuk aku. Aku juga mampu memekakkan telinga dengan kata-kata dan sindiran yang diterima. Kesabaran itu hanyalah satu pinjaman dari tuhan.

Hari ini merupakan 3 Ogos.

Penantian satu penyeksaan. Seminit menunggu untuk pukul 12 terasa lama.

Aku turun ke bilik potostat dengan harapan ia dapat mengurangkan debaran aku. Misyu ws aku dan mintak ic serta no matrik sebab dia antara yang berjaya access ke laman web upu pada awal waktu. 

Dan sesuatu yang tidak pernah tercapai dek akal fikiran aku telah terjadi kepada aku.


UM shortform of Universiti Malaya. Sebuah universiti yang amat berprestij di Malaysia.

I am so shock and my hand was trembling. Aku naik semula ke bilik dan cuba untuk bertenang. I made it? I was like, "I made it???? It is UM syal!!!!"

Hati aku di sana. Dan aku sangat nak kesana. Sebab UM merupakan sebuah universiti yang aku tak mampu bayangkan yang aku akan dapat kerana saingannya yang tinggi. Tetapi, hari ini, aku dapat tawaran tu. Aku sumpah terkejut sampai aku nangis tak tentu pasal. ((I'm not crying like waaaaaaaa but just the tears coming down yknow like why I have to explain this)) 

My heart is totally there. Even banyak gila advantages here at MMU tapi kenapa hati aku di sana???

Just for reminding to people out there, yang mungkin tidak dapat mana-mana macam aku dulu ataupun tak dikabulkan permintaannya, (I feel you so many times ok don't doubt me) yakinlah Allah tahu yang terbaik. Kalau kita sabar, Allah bagi berlipat kali ganda. Sesuatu yang kita tak pernah terbayangkan pun.

Honestly, aku bukan seorang yang sabar & tabah pun but it happen to me bila kita redha & tak mengungkit, Allah bagi something yang memang tak terbayang. Scholarship, a great course, kerja terjamin, universiti yang Allahu & so many things yang membuatkan aku rasa betapa hinanya aku sebab aku tak layak untuk dapat semua ni dan ada yang lebih layak. Feel so blessed.

Actually tujuan aku untuk buat post hari ini nak ceritakan kerunsingan aku but aku dah terceramah pulak but it's ok, remind myself and I hope I know which one is better for me. Stay or go.

Sebab aku tidak pasti aku perlu mengikut kata hati atau akal aku.

Allah knows better. Have faith!


This entry was posted in ,

Kehidupan baru

Assalamualaikum and greetings to all.

Menyedari hakikat yang aku sudah mula sambung belajar dalam peringkat degree awal dari kawan kawan aku di matrik agak sukar untuk diterima akal fikiran aku yang aku tidak pasti waras atau tidak. Aku sedang sambung pengajian di sebuah private university, MMU yang kebanyakan orang tidak tahu. Juga dalam course yang agak asing iaitu Software Engineering dan aku sendiri tidak pasti apakah selayaknya pekerjaan untuk course itu walaupun mereka pasti akan berikan pekerjaan bawah mereka kerana aku dibawah tajaan yayasan TM.


Sambung belajar dengan biasiswa merupakan sesuatu yang tidak pernah aku impikan tetapi amat diimpikan dalam kalangan pelajar yang cemerlang. Kerana aku rasa aku tidak layak untuk impikan biasiswa apatah lagi mendapatkannya. Kerana itu, apabila aku dipilih menjadi salah seorang pelajar yang ditaja dalam bidang yang aku minati tetapi masih tidak pasti, bagaikan satu mimpi yang tidak akan balik kepada realiti. Keputusan aku juga tidak memuaskan kriteria pemohon. Dan bila aku bandingkan aku dengan pelajar tajaan yang lain, aku rasa aku merupakan yang paling huhu. Kerana aku bukanlah stok-stok 4 rata. Aku hanya seorang pelajar marhaen yang pointernya cukup-cukup makan. Apatah lagi dengan kokurikulum aku, aku tidak pasti kelaut mana. Ini sememangnya datang dari tuhan, dan tidak ada secebisnya datang dari aku.


Beberapa kali aku cuba untuk mengetuk diri aku bahawa aku bukan sedang bermimpi dan aku sedang menjejak bumi MMU ini dan juga telah mendaftar sebagai pelajar di Fakulty of Computing & Informatics yang aku sendiri tidak pasti apa maksudnya. Ini mimpi. Bukan, ini realiti.

Hampir sebulan aku di sini dan aku masih struggle untuk adapt dengan persekitaran, orang dan sistem pembelajaran. Walaupun, sistem pembelajarannya hampir sama dengan matrik, tetapi ia masih sukar. Otak aku yang sel-selnya masih banyak tidak bersambung tidak dapat menangkap apa yang pensyarah cuba terangkan di hadapan. Perangai aku juga yang suka berjaga malam dan melakukan perkara sia-sia aku tidak dapat buang. Kerana aku masih rasa aku mimpi. Dan orang yang aku jumpa hanyalah bayangan semata.



Pengalaman aku dulu bertukar tukar sekolah dengan kemahuan diri aku yang tiba-tiba membuatkan aku tertanya-tanya, adakah pengalaman itu berguna untuk aku di sini? Berjumpa dengan ramai orang daripada pelbagai latar belakang. Juga mempunyai roommates 1 Malaysia di matrik, adakah ia berkait rapat dengan kehidupan aku di sini?

Bagi aku, sebulan ini amat sukar untuk aku. Walau luarannya, aku hanya kelihatan biasa (membosankan dan stress) tetapi hakikatnya aku penat untuk berpura-pura. Banyak perkara yang aku berpura-pura di sini sehinggakan aku seakan lupa bagaimana attitude aku yang sebenar. Pujuk hati aku, perancangan Allah itu indah belaka. Jika aku boleh survive di hari yang lalu, aku juga pasti boleh untuk hari yang mendatang.



Memandangkan aku seorang pelajar tajaan, adalah satu tugas aku untuk mengekalkan pointer aku jika aku tidak mahu ditendang dari biasiswa atau ditukarkan biasiswa itu kepada pinjaman atau lebih teruknya ditarik semua itu. Sukar. Amat sukar. Kerana aku sekarang dikelilingi oleh anak-anak Albert Einstein membuatkan self-confident aku menurun mendadak. Entahlah. Aku juga tidak pasti apakah keputusan yang aku buat ini betul. Aku bukanlah seorang yang layak menjadi ketua kerana keputusan untuk hidup aku sendiri aku tidak tahu apatah lagi untuk memikirkan keputusan hidup yang lain. Cuma, aku hanya teruskan perjalanan aku. Perjalanan yang masih tidak tahu kemana.

Untuk menggambarkan betapa gembiranya ibu bapa aku apabila mendapat tahu aku berjaya mendapatkan biasiswa sekaligus tempat belajar dan course yang aku mahu, aku tidak tahu bagaimana. Kegembiraan yang mereka rasakan membuatkan aku rasa amat bersalah mengapa aku dipilih. Kerana mampukah aku untuk melaksanakan amanah ini? Mampukah aku untuk mengekalkan kegembiraan itu?

Ini merupakan biasiswa pertama yang aku mohon yang tidak sengaja aku mohon. Dan ketidaksengajaan dan ketiba-tibaan dalam semua perkara sepanjang proses mendapatkan biasiswa ini membuatkan aku tertanya-tanya dengan diriku sendiri, apakah disebalik semua ini? Apakah yang ingin Dia tunjukkan kepada aku? Aku masih tidak menemuinya.

Dalam pada masa yang sama, aku amat amat bersyukur yang tidak terhingga kerana setidak-tidaknya aku dapat meringakan beban ibu bapa ku. Yuran pengajian aku, duit poket aku, keperluan pembelajaran aku sudah tidak menjadi masalah buat sekarang ini. Syukur. Tapi, pastinya akan ada 'hadiah' dari tuhan. Moga Dia pinjamkan secebis kekuatannya kepada aku kerana Dialah yang Maha Kuat.

Moga aku tidak tersungkur, dan tidak berhenti di tengah jalan mahupun di tepi jalan. Harapnya aku sampai ke destinasi. Dengan izinNya.
This entry was posted in ,

Pesanan

Assalamualaikum and greetings to all.

Aku sedang dalam proses menghabiskan buku yang aku pinjam dari roommate aku sebab dah lama aku nampak buku tu elok tersusun di rak buku dia. Memang mengakui, aku amat perlukan motivation, mood dan apa jua yang berkaitan dengannya untuk aku meneruskan kehidupan aku di sini. Moga aku ketemui.

Aku juga menyedari, 'skill' aku untuk menulis di blog juga sudah hilang. Sebenarnya, 'skill' merepek di blog aku. 'Skill' melemparkan perasaan, hujah yang tak masuk akal, pendapat yang tak diterima. Juga aku rasa aku merindui kebebasan aku untuk menterjemahkan perasaan aku dalam tulisan. Tetapi, hari ini. Amat sukar. Dan setiap kali aku cuba untuk meluahkannya, ia bagai terperangkap dalam hati. Otak tidak memberikan isyarat kepada tangan aku untuk ekspreskannya. Akal tidak membenarkan rasa itu diluahkan.


Aku rasakan tangisan itu tanda aku lemah. Aku sangat tidak suka untuk menangis di hadapan orang. Aku rasakan aku lemah, aku rasa bagaikan aku tidak redha dengan apa yang berlaku dalam hidup aku. Tapi, sebenarnya aku hanya menipu diri aku sendiri. Terkadang, aku menangis sehendaknya melepaskan semua kekusutan di kepala, hanya tuhan yang mengerti. Hanya tuhan yang mengerti apa yang aku alami. Hanya tuhan. Di saat begini, aku rasa aku munafik kerana aku sangat perlu tuhan. Di mana tuhan di dalam hatiku dulu. Tapi, aku tak boleh menidakkan fitrah ketuhanan ini. "Dan hanya mengingati Allah, hati akan menjadi tenang."


Perkara kecil tapi besar impaknya kepada aku sangat membuatkan aku bersyukur. Walaupun, bagi mereka menulis blog ini perkara biasa dan agak 'lame', Tetapi, bagi aku, dengan cara aku melarikan jemari di keyboard merupakan salah satu terapi untuk aku larikan diri dari kegemelutan perasaan ini selain daripada memanjai kekucing di rumah aku. Tidak kisah sama ada aku menekan keyboard ini untuk menulis blog mahupun membuat coding atau membaca sesuatu juga me'panda'kan mata dengan tengok k-drama atau anime, aku rasa aku terkeluar daripada realiti hidup aku. Dan waktu yang paling sesuai adalah waktu sedang orang dibuai mimpi. Dan sekarang, yang hanya menjadi peneman aku hanyalah kipas meja dan lampu meja.

Dengan cara ini juga dapat buat aku kembali ke sense aku. Samaada aku baca balik post aku yang annoying sewaktu dulu kala dan mencaci diri sendiri kenapa aku buat post macam tu. Tetapi, bila aku baca post aku yang dulu membuatkan aku terasa bagaikan aku sedang membaca pesanan diri aku kepada diri aku sendiri. Pesanan diri aku yang dulu sewaktu aku kuat, sewaktu aku gembira, sewaktu aku berjaya, sewaktu aku lemah, sewaktu aku sedih, sewaktu aku bodoh. Pesanan pesanan itu yang telah membantu aku untuk terus sampai ke hari ini. Dan aku bersyukur kerana aku menyedari hakikat ini dan menemui hikmah di sebalik semua ini sebagai salah satu kekuatan untuk diri aku.

Banyak perkara yang aku ingin luahkan di sini. Tapi, akal aku tidak mengizinkannya. Otak aku tidak dapat menterjemahkannya. Jadi, biarlah ia kekal dalam hati aku.

Tadi sewaktu aku dm dengan kawan aku di matrik dan bercakap tentang kehidupan, ada satu ayat yang dia ucapkan dan mengetuk hati aku. "Tak pelu ada kenalan yang banyak. Cukup sorang dua. Sebab banyak banyak pun, diorang akan lupa kita jugak."

Oleh itu, dari dasar hati aku, terima kasih kepada mereka yang ada dengan aku hingga ke hari ini. Yang masih ingat aku bukan sekadar ingat. Kerana, ramai yang telah pergi meninggalkan. Maaf juga kerana aku telah buat satu expectation kepada kalian yang aku ini kuat. Padahal, aku paling lemah antara yang lemah.  

Aku juga manusia biasa yang tidak lari dari hal yang merungsingkan. Dan, kepada yang sudah pergi meninggalkan, terima kasih juga kerana telah mengajar aku sesuatu yang amat berharga. Kerana kalian juga aku menyedari hakikat kehidupan di dunia ini hanyalah sementara dan hanya terbaik yang akan bersama sehingga di sana.

Aku hanya hidup untuk diri aku. Aku juga hanyalah seorang introvert yang lagaknya extrovert dahulu. Aku tidak tahu patutkah aku menyesalinya atau bersyukur dengannya. Masih keliru.

This entry was posted in